Apr 13, 2017

Entri 85 : Impian

Apa impian mu?

Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang.

Kamu tidak ingin bernikah?

Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja.

Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa untuk mereka.Tapi aku perlu bekerja juga supaya kami hidup senang.Suatu hari aku harap aku dapat menggunakan masa untuk mereka tanpa memikirkan soal duit.

Tapi kahwin itu sunnah?

Mar 23, 2017

Entri 84 : Menang

"Ayah, cepat sikit.Razif dah lambat." Razif panik apabila kereta ayah bergerak macam siput.Perlawanan pukul 4.00 petang dan sekarang sudah pukul 3.45 petang.

Dia tidak boleh lambat.Dia pemain utama, tunggak kepada pasukan.Saat kereta ayah menghampiri pintu mini stadium dia sudah bersedia membuka pintu kereta."Terima kasih yah."ucapnya sambil melompat dari kereta.

Saat dia sampai pasukannya sudah berkumpul dan sedang melakukan senaman.Segera dia membuka beg, mahu mencapai jersi...alamak.

Jersi tertinggal dalam kereta.Panik.Ahh, tak apa dia kan pemain tunggak, mesti cikgu lembut hati membenarkan bermain walaupun dia terpaksa meminjam jersi dari pemain simpanan.Ada cara, yang penting pasukan tidak boleh bermain tanpanya.Pasukan Sekolah Menengah Asam Jawa bukanlah calang-calang pasukan.Lagi pula dia sudah berlatih bersungguh-sungguh selama ini.

"HAH kamu Razif!! Apa yang kamu terhegeh-hegeh tu? Sudah lah lambat!Cepat  masuk padang sekarang." Jerit Cikgu Kamil.

"Cikgu, saya lupa bawa jersi..."

"Okay, kamu duduk sana. Saya panggil pemain simpanan."Cikgu Kamil tidak mempamerkan rasa risau, langsung melambaikan tangan pada salah seorang pemain simpanan yang sedang bersenam bersama rakan pasukan yang lain.

"Tapi cikgu..."

Feb 26, 2017

Entri 83 : Pengembala kambing

"Anehnya, kamu seorang pengembala kambing.Bagaimana kamu tahu membaca?"

Suara kecil gadis itu terngiang ngiang ditelinganya.Sambil memejam mata dia terbayang mata besar anak gadis yang kurang lebih sebayanya apabila dia bercerita tentang Pergunungan Fagaras.

Tujuan hidupnya adalah mengembara.Tetapi itu bukan tujuan ibu bapanya yang bertani.Mereka bekerja keras semata-mata hidup cukup untuk makan dan minum ,tidak lebih dari itu.Mereka mahu anak lelaki mereka menjadi berguna dan dihormati.Mereka menyekolahkannya dengan harapan dia akan menjadi pendeta yang disegani.

"Aku cuma mahu mengembara ayah, aku mahu melihat dunia luar."

Ayah menghela nafas, matanya merenung bukit bukit menghijau.Pergunungan Fagaras kelihatan sayup dan misteri."Ramai orang luar datang melalui kampung ini.Tujuan mereka sama,mencari sesuatu yang baru.Tetapi apabila mereka pergi, mereka masih lagi orang yang sama."

"Mereka mendaki gunung,merentas tasik,mencari istana dan berfikir fikir betapa beruntungnya keadaan orang dahulu berbanding kita sekarang.Rambut dan mata mereka mungkin lain tapi mereka sama sahaja seperti kita."

"Tapi aku ingin sekali melihat dari mana mereka datang.Bagaimana bandar mereka?Samakah hidup mereka dengan kita?"Dia berkeras.

Raut wajah ayah kelihatan hampa."Namun orang luar datang ke sini,mereka cemburu melihat kehidupan kita dan mereka ingin sekali hidup di sini."Dia tidak berputus asa memujuk satu-satunya anak lelaki.

"Aku masih ingin melihat bagaimana kehidupan mereka ayah?Adakah mereka bertani seperti kita?"Dumitru tidak berganjak dari keputusannya.

"Orang yang datang ke sini mempunyai banyak wang untuk mengembara.Mereka mampu.Di kalangan kita yang mengembara hanyalah penggembala biri biri."

"Jadi biar aku jadi pengembala."Tegas Dumitru .

Mata Lucian berkaca-kaca memandang anaknya.Dia tidak berkata apa-apa lagi.Dumitru, anaknya itu berjiwa kental seperti dirinya.Keesokan pagi Lucian menghulurkan kantung yang berisi 3 keping syiling emas purba.

"Ini kepingan wang yang aku jumpa semasa meneroka tanah.Aku tidak punya apa apa untuk dijadikan warisan melainkan ini.Gunakan ia untuk membeli biri-biri dan pergilah mengembara semahu mu."

Dumitru terdiam sambil merenung kepingan syiling purba tersebut,dia menggenggamnya erat.Dia sedar keluarganya bersusah payah selama ini dengan harapan dia akan kekal di sini dan menjadi pendeta yang dihormati.

"Pergilah anakku.Semoga suatu hari nanti kamu akan sedar kampung kita inilah yang terbaik dan wanita di kampung ini adalah yang paling cantik."

Dumitru membuka mata,langit cerah membiru.Dia bangun dan menoleh, tujuh belas ekor biri-birinya masih sibuk meragut rumput.


Sep 22, 2016

Entri 82 : Muhasabah kematian

Seorang manusia tidak dapat memilih bagaimana kematianya, tetapi dia diberi peluang bagaimana untuk dia hidup

Aku hanya boleh berkata,

Aku mahu mati dalam Islam tetapi hanya Allah tahu bagaimana mati ku, sedang aku diberi pilihan untuk hidup sebagai Islam.

Aku mahu mati dalam keadaan disayangi tetapi hanya Allah tahu siapa yang akan berdoa untukku sedang aku diberi peluang untuk menyayangi mereka.

Aku mahu amalku diterima tetapi hanya Allah yang akan memutuskan menerima atau menolak amalanku sedang aku diberi pilihan untuk beramal semahu mahunya.

Hiduplah dengan baik baik sebagai manusia yang bermanfaat di bumi ini, janganlah dirisaukan kerja Tuhan yang sememangnya tak terjangkau akal kita.Sebaik baik hakim, adalah orang yang menghakimi dirinya hari ini dengan dirinya yang kelmarin.

Celakalah mereka yang hari ini lebih buruk dari kelmarin,rugilah mereka yang hari ini sama sahaja seperti kelmarin dan amat beruntunglah mereka yang hari ini lebih dari kelmarin.
Semoga kita menjadi orang yang beruntung.Amin.




Jul 25, 2016

Entri 81 : Bunga

Pagi pagi buta Nurindah menelefon emak.Risau tentang pokok bawang yang makin mereput.

"Emak, pokok bawang along kenapa mati?Along siram cukup, hari tu tumbuh okay."

"Ish.. mana lah emak tau.Along kena tuai kut?"

"Tuai?Kena ambil bawang tu la kan?"

"Ye kut.Amboi anak emak rajin menanam sekarang."Emak gelak.

"Takdalah emak.Ingat nak tanam pokok pokok sayur.Ada juga faedah,boleh makan."

"Amboi perli emak nampak."

"Ehh.. takdalah emak."Betul, langsung Nurindah tak terfikir untuk menyindir emak yang gilakan bunga sejak beberapa bulan ini.

Sambil mengorek pokok bawang yang mereput, mungkin kerana seminggu tidak bersiram Nurindah terfikir.Emak menanam pokok bunga dan seperti kebanyakan orang lain mereka tidak menghiraukan pendapat orang yang mengatakan tanam pokok bunga takda faedah.Bukannya boleh makan.

Pokok bunga, pokok buah semuanya dicipta Allah pasti berfaedah.

Emak menyiram pokok bunga sambil meneliti daun daun dan batang pokok.Jika ada seperti jangkitan atau ulat, perlu cepat cepat diatasi segera.Damai rasanya melihat bunga bunga berkembangan, pelbagai warna.

Di sebalik titisan air ,berterbangan beberapa ekor lebah sibuk bertugas mengumpul madu.Itu adalah tugas mereka yang diamanahkan Allah, mencari bahan bahan untuk madu ...untuk manusia.

"Dan Tuhanmu telah mewahyukan(megilhamkan) kepada lebah: “Buatlah rumah di atas bukit dan di atas pohon kayu, dan apa yang mereka jadikan atap.Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda kebesaran Tuhan bagi orang yang memikirkan. " [QS. An-Nahl : 68-69]



Jun 27, 2016

Entri 80 : Makan di bulan puasa?

Adakah entri ini akan dimaki?Saya memikirkanya berulang kali.Saya ingin menulis di wall Facebook, tetapi ayatnya menjadi panjang dan tidak teratur.

Akhirnya saya memutuskan untuk menulis di sini dan jika ditakdirkan penulisan ini dimaki, saya berdoa supaya saya kuat.

Saya dilahirkan perempuan di dalam Islam.Ya, agama yang memberikan kebebasan , belas kasihan terhadap wanita.Anda boleh lihat betapa belas kasihannya agama ini dari segi hukum.Perempuan dilarang solat dan puasa ketika haid.

Mula mula ketika saya memberitahu kawan bukan Islam bahawa wanita tidak dibenarkan solat puasa, saya ditempelak,"Mana adil?Diskriminasi, kenapa perempuan haid dihalang solat dan puasa."

Maka saya memberitahu,itu adalah tanda kasih sayang.Wanita yang haid dalam keadaan lemah, emosi bercelaru maka disebabkan itu kami diberi kelonggaran--bukan kelonggaran tetapi dilarang sama sekali untuk berpuasa.Oh, betapa penyayangnya Islam.

Mari kita kecilkan skop tentang puasa.Kerana kita berada di bulan Ramadhan.Dahulu kecil kecil saya mula diajar berpuasa sejak lima tahun.Sampai lembik, bapa saya tidak membenarkan kami berbuka puasa bersama jika tidak puasa.Maka kami berpuasa kerana ingin menikmat saat berbuka puasa.Emak tak sampai hati tengok anak lembik, pernah memujuk kami makan tanpa pengetahuan bapa.Tetapi kebanyakan masa kami menolak.Maka waktu berbuka puasa , kami terpaksa dipapah  terpaksa disuap kerana terlalu lembik.Oh, jangan lah tanya bila waktu saya diajar solat.Saya berjaya solat waktu sekolah menengah.Itupun disebabkan belajar di sekolah berasrama.

Setiap kali saya haid ketika bulan puasa, saya sangat menderita.Mujurlah saya tidak ada masalah senggugut ,jika tidak tak tahulah apa rasanya.Mujurlah jika saya berada di rumah saya dibenarkan makan.Saya sendiri tak ingat kelonggaran ini sejak bila.

Emak akan simpan lauk pauk.Kadang kadang saya tahan, kemudian tidak sengaja saya merungut penat.Emak menempelak,"Ada sebab Allah larang orang haid dari berpuasa.Yang kamu tahan tu kenapa?Lepas tu merungut pula."Mujur, paling seronok jika ketika haid ketika di rumah.Kita boleh rehat, di bulan puasa jika kami haid selalunya kami akan volunteer untuk buat kerja kerja yang agak mencabar.Contoh, keluar beli barang untuk persediaan berbuka atau raya, kerana pergi ke pasar berjalan membuatkan kita penat.Mujurlah kami tak boleh puasa, balik dari shopping terus boleh cari air.Jadi biarlah orang berpuasa buat kerja ringan.

Tetapi jika haid waktu bekerja alangkah siksanya.Tekak kering, perut memulas.Jika tak haid takda pula masalah begini.Kadang saya bertanya sendiri , kenapalah saya lemah bila haid...kenapa tekak kering?Jika saya tak haid saya boleh tahan makan minum, tetapi kenapa siksanya masa haid?"Ada juga terlintas dalam hati, kenapalah tidak adil.Kami dilarang berpuasa tetapi nak makan minum tak boleh.Mencari tempat tertutup di pejabat adalah tricky.

Kebanyakan wanita haid minum atau makan di surau, dulu saya juga.Selalu saya minum saja.Pernah sekali saya nampak wanita makan nasi berlauk kari dalam surau.Wow, bau semerbak.Tetapi dalam surau terdapat wanita berpuasa berehat dan membaca alQuran.Sejak insiden tersebut, saya segan nak makan atau minum di surau.Sebab?
Kita nak hormat orang berpuasa dan makan di tempat tertutup.Surau tertutup tetapi adakah kita dikira menghormati orang berpuasa?

Pilihan lain, tandas.Tandas?Minum air dalam tandas?Fikir fikirkan lah.

Dahulu  rakan rakan saya banyak bukan Islam, jadi bila penat saya boleh minum.Itupun sorok sorok juga, tak adalah makan beria.Malulah sebab saya haid.Saya lega, tidak dehidrat.Jujurnya memang siksa tidak berpuasa di bulan puasa.Kadang kadang kawan saya dapat tahu, dia akan membelikan roti atau menawarkan biskut.Dia cakap,"Dah tak boleh puasa kenapa paksa?"Cair.

Tahun ini saya siksa, disebabkan saya bersebelahan dengan lelaki Muslim.Saya tahan...tahan.Kononnya saya fikir saya kuat.Sekali saya makin lemah dan akhirnya MC.Badan panas dan diserang selsema.Satu hari di rumah , asyik minum air sahaja.Saya tak lapar, tapi dahaga.

Pagi ini terdapat satu feed di Facebook mengenai wanita yang nak makan di restoran.Kebanyakan kita memaki hamunnya di ruangan komen.Saya pun nyaris nak berkomen.Kemudian saya terfikir, jika saya di tempatnya mencari makan di bulan Ramadhan adalah sesuatu yang memerlukan kekuatan.Saya tidak pernah jumpa wanita yang seronok jika datang haid di bulan puasa.Perlukah saya cari pil untuk tahan haid di bulan puasa?

Jika dia meminta makanan di restoran dikira tidak menghormati bulan Ramadhan...maka :

  • Apakah hukum kita berkongsi gambar makanan di Facebook tak kira lah resepi, juadah sahur dan berbuka?Bukankah itu lagi terbuka?Oh, itu dikira share ilmu atau sharing is caring.Iya , objektifnya untuk berkongsi tetapi siapa audien kita?Boleh kita tapis, budak budak yang belajar puasa tak boleh tengok?Mereka yang tak mampu nak makan , atau nak buat resepi untuk tidak tengok?Audien tidak akan terliur dan menghabiskan masa di Facebook untuk lihat gambar makanan dari membaca quran?Mungkin selepas ini kita kongsi resepi tanpa gambar, boleh?
  • Hukum perempuan menyusu,mengandung dan haid dibincangkan secara detail sejak dahulu lagi.Seiring dengan hukum untuk orang wajib puasa.Tindakan kita hanya untuk kewajiban berpuasa, untuk yang dilonggarkan apakah tindakan kita?Kita mengatakan dilonggarkan kerana Allah sangat pengasih, tetapi di manakah sikap pengasih kita.
  • Makan di tempat tertutup?Definisi tempat tertutup?Surau?Tandas atau restoran.Pendapat peribadi restoran adalah tempat terbaik, kerana senang nak buat undang undang dan orang yang berpuasa tidak akan melepak di restauran.Restauran adalah tempat yang dijauhi orang yang berpuasa.Jadi, jika orang lelaki melepak kat restoran?Apakah definisi tempat tertutup, ada sesiapa bincangkan?
Saya cuma membayangkan suatu hari nanti restoran dibuka separuh, ditulis di pintu masuk :
"Kami menyediakan makanan untuk mereka yang mengandung, menyusukan anak dan haid juga golongan mereka yang tidak diwajibkan berpuasa.Kepada yang berpuasa anda dilarang masuk dan mohon bersabar." 

Tidak perlu makanan yang fancy, malah tidak perlu sediakan makanan pun.Cuma tempat untuk mereka makan atau minum.Saya nampak kasih sayang dipraktiskan, dan apabila orang yang tidak tahu agama Islam bertanya, kita dengan mudah menjawab,"Ya, tempat ini kami sediakan untuk wanita kerana mereka menyusukan , anak, mengandung dan haid.Mereka tidak wajib puasa."Alangkah cantiknya jawapan tersebut.Dan bolehlah kita kaji sebab apa golongan golongan ini tidak diwajibkan puasa.


Allah saja tahu berapa banyak saya delete dan tulis.Ada yang saya tulis berperenggan kemudian delete.Menakutkan, takut untuk saya meluahkan pendapat.Bila difikirkan kebanyakan isu, masalah aurat, masalah tanggungjawab rumah tangga dan pelbagai masalah lagi berpunca dari masalah kecil kecil.Tahan, tahan, sampai bengkak kemudian menanah.Apabila menanah kita marahkan nanah tetapi kita lupa tengok puncanya dia mana?Jawapannya yang ada, terpampang di depan mata...cuma kita takut nak buka mata.


Jun 12, 2016

Entri 79 : Duit kita

Haikal resah.Dua tiga hari ini fikirannya berserabut.Isterinya selamat melahirkan seorang anak lelaki yang dinamakan Hazim tetapi terpaksa dimasukkan ke dalam wad kerana kuning yang melampau.

"Kebiasaannya ibu yang berdarah O memang  mempunyai risiko jaundis.Namun mujurlah anak tuan berdarah B."

Susu isteri seperti tidak dapat menampung keperluan bayi, terpaksa dicampur dengan susu formula.Namun kuning si anak tidak berkurangan.

Dua tiga hari dia,isteri dan ahli keluarga yang lain tidak senang duduk.Masing masing menurunkan petua masing-masing.Air sengkuang cina, malah ada yang mencadangkan air tebu hitam dan pelbagai lagi.

Emaknya  bertambah  susah hati.Risau perut si kecil tidak tahan menampung petua petua yang ada."Tebu tu kalau orang mengandung pun boleh keguguran, apatah lagi kalau diberi makan budak kecil.Haikal cuba rujuk klinik homeopati, sekurang-kurang lebih baik dari mencuba cuba petua."cadangnya.Sedih benar melihat bayi kecil ini seolah dijadikan eksperimen petua petua yang belum tentu kemujarabannya.

"Emak , Haikal nak duit seratus."Pintanya.Selalunya duit gajinya diserah kepada emak setelah ditolak duit kereta,hutang dan perbelanjaan yang lain.Emak yang menjaga kewangan Haikal kerana sifatnya yang agak boros sebelum berkahwin.Malah sehingga sekarang dia mengamanahkan emak untuk menjaga kewangannya.Sedikit pun ibunya tidak sentuh duit Haikal untuk kegunaan sendiri namun Haikal berpesan agar ibunya mengambil RM250 daripada duit yang disimpan sebagai hadiahnya kepada ibu.

"Emak, emak ambil tak duit Haikal bulan ni?"Tiba tiba Haikal bertanya.

"Tak, emak takut Haikal tak cukup duit.Yelah, dengan anak yang masuk hospital dan bermacam macam lagi yang perlukan duit."Beritahu emak jujur.

"Kenapa emak tak ambil?Ya Allah, patutlah Haikal berserabut ni.Ambil mak.Tu duit emak.Duit yang Haikal bagi dekat emak tu la yang nak jadi berkat.Yang lain belum tentu."

                                *************************************
"Tulah Along, Haikal marah emak sebab tak ambil duit dia.Tiap tiap bulan dia budget duit emak RM250.Tapi bulan ni emak tak ambil sebab emak takut dia perlukan duit tu."

Nurindah diam.Terharu dan bersyukur.Alhamdulillah adiknya mengikuti nasihatnya.

"Dahla mak,jomla kita pergi tengok Hazim.Sekarang makin sihat ke dia?"

"Iya...mujurlah lepas cuba ubat homeopati tu turun.Sekarang berisi, badan merah dan banyak bulu pula tu."Emak ceria bila bercerita pasal cucu.

"Menurun Haikal la tu."Nurindah gelak.

"Nab cakap dia pun banyak bulu juga."

"Bagus dua dua berbulu, anak tu jadi apa pula."Nurindah berseloroh.Masing masing ketawa.

Tamat.

Nota:Wahai adik-adikku, pergilah ke mana yang kau mahu, belilah apa sahaja keinginanmu, cuma satu saja Along nak pesan.Jagalah keperluan ibu bapa mu.